Minggu, 26 Maret 2017

Bertahan Hidup pada Zaman Akhir

*Bertahan Hidup pada Zaman Akhir* 
Matius 24:1-14 

Kehancuran Bait Allah di Yerusalem menjadi tanda berlangsungnya masa penuh huru-hara di seluruh dunia, sampai waktu kedatangan Kristus tiba. Saat ini, kita hidup pada zaman akhir. Kapan kesudahan akhir zaman ini hanya Bapa Surgawi yang tahu.

Bait Allah di Yerusalem merupakan bangunan yang paling besar dan megah. Sesudah Bait Allah yang dibangun Salomo hancur, usaha pembangunan terus-menerus dilakukan. Bait Allah yang didirikan oleh Herodes Agung jauh lebih besar, megah, dan indah dengan hiasan batu dan logam mulia serta bahan-bahan terbaik. Keberadaan Bait Allah menjadi simbol kehadiran Allah bagi orang-orang Yahudi yang datang dari segala penjuru.

Daya tarik dan pesona Bait Allah lebih unggul dari istana raja. Sebab Bait Allah merupakan pusat peribadahan dan keagamaan bangsa Yahudi. Tak seorang pun berani berpikir, apalagi mengatakan bahwa Bait Allah bisa hancur. Karena kerajaan di bumi tidak bisa disamakan dengan tegaknya bangunan Bait Allah.

Peperangan antara raja-raja di sekitar Israel menjadi sebab kehancuran Bait Allah, sekaligus keruntuhan identitas Israel. Mesias yang dinantikan ternyata tidak menyelamatkan mereka dari kuasa penjajahan Romawi. Kekalahan perang membawa bangsa Israel memasuki masa penderitaan dan kesukaran.

Memasuki milenium ketiga, 21 abad sesudah kelahiran Yesus, dunia terus-menerus bergejolak. Ketegangan politik semakin meningkat, ekonomi dunia yang tidak stabil, terjadinya krisis kebudayaan, gesekan sosial semakin menajam, dan lain sebagainya. Karena itu, harapan datangnya Kerajaan Allah menjadi kekuatan bagi orang beriman. Kehadiran Kerajaan Allah dapat dirasakan oleh banyak orang apabila kasih Kristus semakin bersinar dalam kehidupan orang-orang percaya. Kasih yang tidak pernah padam itulah yang menerangi dan menghangatkan dunia ini.

Pelayanan kepada sesama yang menderita merupakan inti Injil Kristus. Sebab itu, berbahagialah mereka yang dapat bertahan dalam iman demi Injil Kristus di tengah kesulitan zaman akhir ini.

Matius 24:1-14


Baca Gali Alkitab 4

Kehancuran Bait Allah di Yerusalem tidak terhindarkan. Kemegahan Bait Allah buatan Herodes Agung membuat bangsa Isarel pongah. Mereka berpikir bahwa Bait Allah yang megah akan terus berdiri sampai akhir zaman. Mereka lupa bahwa Allah tidak berdiam di Bait Allah yang dibangun manusia. Allah hanya tinggal di hati manusia yang menerima Kristus sebagai Tuhan dan Juru Selamatnya.

Apa saja yang Anda baca?
1. Apa nubuat Yesus tentang Bait Allah yang ada di Yerusalem (1-2)?
2. Apa yang dibicarakan Yesus dengan para murid-Nya di Bukit Zaitun (3)?
3. Apa peringatan Yesus kepada murid-murid-Nya (4-5)?
4. Apa yang akan terjadi pada akhir zaman (6-8)?
5. Apa yang akan terjadi pada orang-orang percaya (9-10)?
6. Siapakah yang akan muncul pada akhir zaman (11)?
7. Apa yang kondisi manusia pada akhir zaman (12)?
8. Apa ganjaran bagi mereka yang bertahan sampai akhir (13)?
9. Kapan Yesus datang kedua kalinya (14)?

Apa pesan yang Allah sampaikan kepada Anda?
1. Mengapa Yesus perlu datang kedua kalinya?
2. Apa artinya zaman baru dan bagaimana terjadinya?
3. Mengapa Injil harus diberitakan ke segala bangsa?

Apa respons Anda?
1. Sudahkah Anda bertekun dalam iman dan pengharapan dalam Kristus? Jika belum, apa pengakuan Anda di hadapan Allah?
2. Apa ucapan syukur Anda kepada Allah tentang janji zaman yang baru?

Pokok Doa:
Bersyukur kepada Allah sebab Ia memberikan hidup kekal sebagai ganjaran bagi mereka yang bertahan dalam iman.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar